Diduga Kesal Terhadap Penyidik Polrestabes Medan, Candra Daftarkan Kasusnya ke MURI

    Diduga Kesal Terhadap Penyidik Polrestabes Medan, Candra Daftarkan Kasusnya ke MURI
    Paulus Candra Siregar, SE saat memberikan keterangan di Gedung Graha, Jalan Perintis Kemerdekaan No. 32

    MEDAN - 1 (satu) Tahun 3 (tiga) Bulan 16 Hari pengaduan Paulus Candra Siregar, SE ( 37)  mendekam di Polrestabes Medan, akhirnya didaftarkan ke Musium Rekor Dunia Indonesia (MURI) pada tanggal 25 November 2021.

    Kekesalan dan Bukti laporan nomor: STTLP/1980/Vlll/2020/SPKT Polrestabes Medan atas perkara pengancaman dan pengerusakan tersebut disampaikan Chandra saat memberikan keterangan pada awak media di Gedung Graha Dr.Januari Siregar, SH.M.Hum Jalan Perintis Kemerdekaan No. 32, Senin (29/11/2021) Pukul 10:34 Wib.

    "Saya daftarkan ke rekor muri dengan harapan mudah - mudahan ini bisa membuat polisi lebih baik lagi didalam bekerja, agar kedepannya kita mencintai kepolisian yang lebih baik dan profesional, sehingga masyarakat tidak di kecewakan, " harapnya.

    Chandra (37) mengeluhkan kinerja penyidik Polrestabes Medan dikarenakan terlapor berinisial AH, masih berstatus terlapor dan gelar perkara yang diharapkannya belum juga terlaksana sampai saat ini.

    "Saya mengeluhkan tentang pelayanan Polri ke masyarakat yang saya alami sendiri, selama 1 Tahun 3 Bulan 16 hari, pengaduan saya sampai saat ini masih tahap pemanggilan, status terlapor masih terlapor. karena lama nya kasus ini, terlapor sempat lupa dan begitu di pertemukan dengan pelapor, terlapor baru ingat, " sambungnya.

    Yang membuat pelapor heran, ketika dikonfirmasi kepada penyidik, bahwa alasan nya masih PPKM, Kantor lagi direnovasi dan lain - lain.

    "Penyidik menyebutkan yang terbukti di chat WhatsApp, Sabar dulu PPKM, Kantor direnovasi, belum ditanda tangani Wakasat, sakit, belum ada gelar antrian, dan terakhir saya lupa, alasan - alasan tersebut tidak masuk akal selama 1 Tahun 3 Bulan lebih, " kesalnya.

    "Saya sudah buat aduan ke Propam Presisi Mabes Polri, Dumas Mabes Polri, Ombudsman RI perwakilan Sumatera Utara, sampai sekarang belum ada tindak lanjutnya, " sebut Candra.

    Chandra tidak putus asa, dan melaporkan kasus yang menimpanya ke Dir Reskrimum Polda Sumatera Utara.

    "Saya juga ke Dir Reskrimum untuk memohon gelar perkara, saya mengadukan ke kasi propam, namun dikembalikan ke unit reskrim, " katanya.

    "Kita berharap polisi ini bukan milik oknum semata, punya saya punya anda, punya kita semua, kita ingin Polri bekerja lebih profesional, dan dimata masyarakat Polri sebagai pelayan yang baik seperti motto Polri Polisi Presisi, " pintanya.

    "Harapan saya selanjutnya bisa langsung mediasi dan bertemu langsung dengan Kapolrestabes Medan, karena saya merasa pengaduan ini sudah lama dan belum di gelar perkara, karena terlapor nya sudah mengakui dan bertanggung jawab, jadi tinggal bagaimana mediasinya, " harapnya lagi.

    Chandra juga  meminta  pendampingan pakar hukum, Dr Januari Siregar agar bisa melakukan pendampingan atas perkara ini agar cepat selesai.

    Harapan terakhir, Chandra akan menyurati Kompolnas, Kapolri dan Presiden Republik Indonesia, Ir.Joko Widodo untuk bisa membenahi kinerja Polri.

    Terpisah, saat dikonfirmasi penyidik Polrestabes Medan terkait   perkembangan kasus pengancaman atau pengerusakan yang dialami Chandra Siregar, SE dan akan menyurati Kompolnas, Kapolri dan Presiden RI, Aipda Daniel Sipahutar mempersilahkan niat dari pelapor.

    "silahkan aja pak, " jawabnya singkat.

     (Alam)

    Taput MEDAN SUMUT
    Alam SP

    Alam SP

    Artikel Sebelumnya

    Terkait Pemberitaan Lokasi Judi, Awak Media...

    Artikel Berikutnya

    Nekat Curi Motor, 3 Pemuda Diboyong ke Polsek...

    Berita terkait

    Rekomendasi

    Mantan Kabareskrim Minta Publik Sabar dan Tak Berasumsi Terkait Kasus Vina
    WWF Aman dan Kondusif, Menteri PUPR Apresiasi Pengamanan TNI-Polri
    Peduli Bencana Galodo Sumatera Barat, Hakim Agung Mahkama Agung RI Terjun Langsung  Lokasi Terdampak
    Paspampres Perisai Hidup Kepala Negara Pada KTT World Water Forum Bali
    KSOPP Danau Toba Dampingi Tim Kemenkomarves Survey Venue Aquabike World Championship 2024 di Kota Touris Parapat

    Ikuti Kami